Beranda > Cerpen Islami > Rona Bening (Part 1)

Rona Bening (Part 1)

99-cerpen-islami-1-l-280x280Cerpen Karangan: Ashfi Raihan

Hari ini panas banget, mana harus desek-desekan sama penumpang bis lainnya yang nggak dapet tempat duduk lagi, terpaksa harus menikmati perjalanan 20 menit menuju almamater tercinta dengan berdiri.

Tak lama, ada seorang nenek yang naik ke bus.
“Nak, nenek mau lewat, permisi,” kata nenek itu.
Ya Allah, ni nenek kasian banget. Tapi mau gimana lagi, bisnya emang udah kepenuhan muatan. Alhasil nenek itu tetap nggak dapet tempat duduk.

Tiba-tiba…
“Nenek duduk sini aja, silahkan, biar saya yang berdiri. Ayo, Nek, silahkan!” kata seorang perempuan memberikan tempat duduknya untuk si nenek.
Sepersekian detik, rona wajah itu mengalihkan pandanganku. Wajahnya bening, anggun, memancarkan sosok muslimah sejati, dan kecerdasan luar biasa yang terbalut jilbab nan indah. SubhanAllah kata-katanya juga lembut banget.
Astaghfirullah.. ampuni aku Ya Rabb. Segera kupalingkan pandanganku darinya. Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah..

Perempuan itu lalu berdiri cukup dekat denganku. Tapi asli, aku nggak berani melihatnya. Aku ingat, kalau pandangan pertama adalah nikmat dan yang selanjutnya adalah laknat.

20 menit kemudian…
Sampai juga di almamater tercinta, Fakultas Hukum, Universitas Indonesia. Perempuan itu kok turun juga sih. Jangan-jangan dia juga kuliah di sini. Tapi kayaknya nggak pernah lihat. Mahasiswi baru kali ya, ah ngapain jadi mikirin dia sih.
“Woe mas, kalau mau turun cepetan dong, kita mau jalan lagi nih,” kondektur Bis Hijau udah ngamuk gara-gara aku nggak cepet turun dari bisnya.
“Oh iya, Pak, maaf,” segera saja aku nyengir sambil cepet-cepet turun, takut kena damprat lagi dari penumpang yang lain.

“Ah, gara-gara tuh cewek tadi, bikin gue nggak konsen ngapa-ngapain,” kataku sambil melempar kain lap piring ke meja.
“Ceileh, cewek siape? Perasaan, lu kagak pernah kenal sama makhluk yang namanya cewek deh, kenape tiba-tiba lu jadi galau gini gara-gara cewek?” ledek Ilham yang baru kembali dari ngantar pesanan.
“Sialan lu, gini-gini gue juga masih normal kali. Tapi ni cewek bener-bener beda banget tau nggak.”
“Subhanallah, Alhamdulillah Ya Allah, Engkau masih menganugerahkan kenormalan pada sahabatku ini. Aamiin…” katanya sambil bersyukur.
“Ah elu, gue serius nih.”
“Eh Ka, emangnya tuh cewek siapa sih, anak UI bukan? Jangan-jangan, anak baru yang waktu ospek kemarin lu tolongin waktu pingsan ya? Ya ampun Ka, kalau dia mah, wajar aja bikin lu galau kayak gini, abis tu anak cantik sih,” kata Ilham dengan gaya sok taunya.
“Sotoy lu. Bukan dia. Tadi gue ngeliat ni cewek waktu gue di bis, dia nolongin nenek-nenek yang nggak kebagian tempat duduk, trus dia tadi juga turun di depan gerbang, dan masuk ke kampus, tapi gue nggak tau dia anak UI apa bukan.”
“Wah, perlu bantuan gue nggak nih, buat nyari tau siapa tuh cewek?”
“Nggak deh makasih. Lagian gue juga cuman kagum doang ama tu cewek, baik banget dia.”
“Beneran cuman kagum? Ntar nyesel kalau nggak gue bantu?”
“Ah, apaan sih lu. Udah balik kerja sono.”
“Iye, iye,” Ilham berlalu sambil nggumam nggak jelas.
Aduh, sialan. Wajah tu cewek ngapain sih dari tadi ada di pikiran gue. Ya Allah, siapa dia sebenernya?
Besok, pokoknya gue harus ketemu dia, dan ngajak kenalan kalau misalnya gue beruntung. Ya, gue harus ketemu dia lagi. Harus.

Tergambar halus nan memukau
Liukan sahaja rautnya
Mendering lirih hati ini
Memaksa tuk tertegun
SubhanAllah…
Sungguh Maha Suci Engkau Ya Rabbi
Engkau hembuskan riak-riak permata surgawi
Pada wanita suci
Elok tak terperi
Siapakah gerangan?
Bidadari surga itu?
Cantik…
Anggun…
Lembut tutur sapanya…
Pesona senyum manis nan bersahaja…
Siapakah gerangan?
Bidadari surga itu?

Seperti biasa, karena halte yang dekat rumah gue adalah halte terakhir, gue harus rela berdiri nggak dapet tempat duduk di bis. Yah, derita anak kuliahan uang saku pas-pasan.
Tapi, hari ini yang nemenin gue berdiri tambah 1 orang sob. Tu cewek manis yang kemarin. Tumben dia nggak dapet tempat duduk. Atau jangan-jangan tu nenek-nenek yang kemarin udah naik ya, dan tuh cewek ngasih tempat duduknya lagi? Aduh kasian banget dia.

Sampai di kampus…
“Hai, tunggu,” kataku memanggil tu cewek saat kami sama-sama turun dari bis. Do’i nengok. Dengan latar belakang gedung fakultas dan taman bunga yang lagi pada mekar, plus jilbabnya yang berkibar anggun, SubhanAllah, tu cewek makin bikin ni ati adem aja pas ngeliat dia. Sedetik rasanya ni kaki kejatuhan adonan semen, dan aroma kembang sakura yang lagi gugur tiba-tiba bikin semarak hati gue. Astaghfirullah, sadar Raka, tujuan lu cuman pengen tau siapa dia.
“Iya, Anda manggil saya?” tanyanya seraya mengulum senyum. Alamak, pemandangan paling indah serasa ngeliat wajahnya doang.
“E, anu, iya. Aku tadi manggil kamu,” yaaak, kenapa gue jadi kehilangan kata-kata gini tiba-tiba.
“Oh, ada apa ya?”
Sedetik gue coba nguasai diri dari pesona bidadari ini.
“Eh, iya, aku, aku, aku cuman, emt, aku Raka. Nama kamu siapa?” kataku mengulurkan tangan.
Dengan air muka terkejut, ia membalas senyum dan hanya menangkupkan 2 tangannya di depan dada. Astaghfirullah. Langsung aja gue tarik lagi ni tangan.
“Aku Hanifa,” katanya lagi.
“Oh, Hanifa. Eh maaf kalau aku kurang sopan. Kemarin aku ngeliat kamu di bis ngasih tempat duduk sama seorang nenek, trus kamu juga turun di kampus ini. Jadi aku pikir kamu mahasiswi disini, jadi aku, aku,” sialan, gue kehabisan stok kata-kata.
“Iya, nggak apa-apa. Aku kemarin emang nolongin nenek-nenek itu, tapi aku bukan mahasiswi disini. Aku cuman,” belum selesai ngomong, tiba-tiba ada yang manggil dia.
“Hanifa, kamu ngapain masih disini?” kata Pak Ashfi yang udah di dekat Hanifa. Beliau rektor disini. Tapi kenapa bisa tau nama Hanifa?
“Eh iya, Yah, maaf, tadi Ifa ada keperluan sebentar. Maaf ya, udah buat ayah nunggu.”
Ayah? Jadi, Hanifa anaknya Pak Ashfi? Ya Allah, hilang total keberanian gue buat ngedeketin dia.
“Oh, ya nggak apa-apa. Lhoh, Raka, kamu ngapain disini? Nggak ada kuliah?” kata beliau waktu sadar akan adanya gue disitu.
“Eh, nggak prof, nggak ngapa-ngapain. Kuliah, ada kok, Prof, tapi masih nanti agak siangan. Kalau gitu saya permisi dulu Prof. Assalamu’alaikum,” kataku seraya menjabat tangan beliau dan sedikit mengangguk pada Hanifa. Aduh, kabur aje deh gue.

“Jadi, cewek yang lu temuin kemarin tuh, anaknya Prof. Ashfi Sidiq? Rektor kita?” tanya Ilham hampir tak percaya saat gue critain tentang Hanifa.
“Iye, Sob. Tuh princes ternyata anaknya orang paling baik sekampus. Pantes aja dia juga sama baik kayak bapaknya. Tapi, gue jadi ragu mau nerusin ngenal dia lebih deket.”
“Yaelah sob, kuncup lu itu, mekar aje belom, masak udah layu duluan sih? Semangat napa. Yang mau lu deketin kan anaknya bukan bapaknya. Lagian, kalaupun elu mau kenalan lebih jauh, siapa tadi namanya?”
“Hanifa.”
“Iya, tu si Hanifa. Gue yakin Prof. Ashfi nggak keberatan kok. Lu kan mahasiswa paling cerdas seangkatan kita, lu juga lumayan deket sama Profesor, jadi lu nggak perlu khawatir deh.”
“Seenak jidat lu ngomong kayak gitu. Ini bukan masalah gue deket nggak sama professor, atau tentang prestasi gue. Ini udah nyangkut masalah sosial ekonomi gue. Lu tau sendiri kan, buat bayar kuliah sama makan, gue mesti kerja keras banting tulang kayak gini, kerja part time, trus gimana gue kalau sama dia nanti? Mau modal dengkul gue buat pacaran sama dia?”
“Yah, Sob. Bukan gitu maksud gue, tapi paling nggak, professor kan bisa ngasih tau anaknya supaya ngerti gimana keadaan lu, kan profesor juga tau gimana ekonomi elu. Dan kalau dari cerita lu tentang Hanifa, kayaknya gue sangsi kalau dia ceweknya materialistis.”
“Ah, ogah deh. Gue cuman sekedar pengen deket dulu sama dia. Kalau mau serius sama anak orang perlu modal, Bro. Iya kalau nanti hubungan gue cuman sebentar sama dia, kalau kita lanjut sampe rumah tangga, kan berabe kalau misalnya gue nggak punya penghasilan.”
“Hadeh, okelah, Ka. Kali ini gue akuin bener omongan elu. Tapi jangan kelamaan mendem rasa ke cewek, Bro. Cewek itu butuh kepastian, bukan cuma sekedar php kalau katanya anak gaul jaman sekarang. Alias pemberian harapan palsu,”
“Ok. Kalau sama sesepuhnya masalah kayak gini, gue mah ngikut aja.”
“Sialan lu, sesepuh lagi, gue belum setua itu kali,” katanya tak terima sambil seenaknya ngelempar ke muka gue kain lap yang dari tadi dipakainya ngelap piring basah.
“Eit, sembarangan aje maen lempar-lempar, lu kira muka gue ember cucian apa? Ya, tapi kan emang lu yang udah paling paham, dan udah hampir khatam kitab ilmu percintaan kayak gini,”
“Ha, ha, sengaja, Sob. Tapi okelah, gue akuin, kalau masalah kayak gini, gue nggak diragukan lagi. Nggak ada yang nandingin pesona kegantengan gue. Ha.. ha.. ha..”
“Dasar,” kataku seraya geleng-geleng kepala.
Ya, ya, ya, kesimpulannya, gue bakal ngedeketin tuh cewek manis. Tapi, kenapa gue masih aja ragu bakal di respon baik atau enggak sama dia. Ah, bodo amat. Gue cowok sejati, jadi apapun responnya si do’i nanti, gue bakal sportif buat nerimanya.

Setelah beberapa hari kenal, nggak sengaja 2 kali ketemu dia di perpus, dan ngobrol, ternyata dia asik juga diajak sharing. Dan ternyata dia itu lagi mondok di salah satu pondok modern di Jawa Timur, sekarang dia lagi liburan. Gue kira kalau cewek pondok itu nggak bisa diajak becanda, e ternyata dia bisa juga becanda, dia juga open banget waktu gue ajak diskusi tentang sistem hukum di Indonesia kalau misal dihubungin dengan hukum Islam.
“Contohnya gini, misal ada seorang pencuri atau koruptor kalau cuman dihukum penjara atau kena sangsi-sangsi pidana ringan, bisa aja mereka ngulangin perbuatan mereka, dan nggak ada efek jera pada mereka, wong hukumannya juga cuman kayak gitu, iya nggak? Tapi coba, kalau misal di Indonesia nerapin hukuman bagi seorang pencuri atau koruptor adalah dipotong tangan seperti yang ada di Islam, aku yakin akan ada efek jera, nggak hanya bagi pelakunya, tapi juga bagi orang lain yang ngeliat ataupun yang denger kalau nyuri hukumannya kayak gitu, mereka pasti akan mikir-mikir lagi kalau mau nyuri,” katanya.
“Tapi sekarang problemnya, kalau misalnya Indonesia nerapin sistem hukum Islam, Indonesia kan bukan Negara Islam, dan bisa aja itu dianggep nggak punya peri kemanusiaan, dan pastinya akan ada kontra dari banyak pihak disamping pro-nya,” kataku sedikit menyanggah.
“Oke, secara kemanusiaan emang bener, tapi maksudku, InsyaAllah jika Indonesia menggunakan syariat Islam nggak akan ada lagi pencuri ataupun koruptor di Indonesia. Ya, pastinya dengan mempertimbangkan dan nyesuaiin dengan adat masyarakat kita dulu sih sebenernya,” katanya lagi.
Subhanallah, ni anak emang selain manis, fikirannya juga encer banget. Ya, maklum anak pondok, belajarnya pasti double, antara agama dan umum.
“Mas Raka?”
“Eh, iya. Kenapa?” waduh, gue kok bisa ngelamun gini sih di depan dia.
“Mas Raka ngapain bengong aja? Gimana pendapat aku, udah final nih critanya? Udah nggak ada sanggahan?” katanya menahan senyum melihatku bengong.
“E, iya, anu, aduh gimana ya. Em, ya ok deh, aku akui itu bener, dan ya ok aku terima. Nanti bakal aku masukin di skripsi aku.”
“Wah, serius, Mas?”
“Iya. Boleh kan?”
“Ya boleh bangetlah. Kalau misal itu bermanfaat, Mas pake aja,” katanya.
And finally, kayaknya gue beneran jatuh cinta sama ni cewek.

Hampir seminggu ini dia jadiin hari-hari gue tambah semarak. Ah, Hanifa. Hiruk-pikuk lalu lalang kisah dan harapanku semakin semarak karena hadirmu.
“Jadi, lu bakalan serius sama Hanifa?” tanya Ilham tiba-tiba.
“InsyaAllah. Besok gue bakalan ngutarain perasaan gue ke dia,” kataku mantap.
“Oke sob, gue bakal bantuin lu semampu yang gue bisa. Dan gue bakal nyari jurus-jurus terampuh buat naklukin cewek pondokkan. Kayaknya emang nggak mudah ditebak cewek pondok itu.”
“Iye sob, makasih. Tapi nggak usah. Gue mau ngurus ini sendiri.”

“Hanifa mana ya, jam segini tumben dia belum keliatan di kampus,” aduh, kok gue gelisah gini sih.
1 jam, 2 jam. Ah, mending gue masuk kelas dulu kali ya. Lagian hari ini gue juga ada ulangan.

“Ok. Seperti kesepakatan kita minggu lalu, hari ini kita ujian. Silahkan masukkan semua referensi dan buku-buku apapun yang ada hubungannya dengan materi ini.”
20 menit berlalu, belum satu soal pun yang gue sentuh. Astaghfirullah, fokus Raka, fokus. Ok, gue bisa.

Akhirnya bisa juga gue nyelesaiin ni soal. Mending gue langsung kumpulin biar bisa langsung ke perpus. Siapa tau Hanifa disana.
“Sudah selesai, Raka?” tanya pak Hilmy, dosen mata kuliah Ilmu Negara.
“Sudah, Pak,” kataku sambil menyerahkan kertas ujian.
“Bagus kalau begitu. Oh ya, siang ini kamu nggak ada kuliah lagi kan?”
“InsyaAllah nggak ada. Ada apa, Pak?”
“Nggak, sebenernya nanti siang saya ada janji sama professor Ashfi. Apa kamu bisa nggantiin saya ngajar di kelas semester 4? Nanti masalah honor, seperti biasa, saya akan transfer ke rekening kamu. Masih sama kan rekening kamu? Gimana, bisa?”
“MasyaAllah, Pak, bapak nggak perlu ngomongin masalah honor. Saya seneng bisa ngebantuin bapak. Masih sama kok, Pak. Iya, nanti saya bisa nggantiin bapak.”
“Ok, Alhamdulillah. Makasih ya, Ka. Ya udah, silakan.”
“Ya, terima kasih, Pak.”

Sejak hari itu, gue nggak pernah lihat Hanifa lagi di kampus. Dia udah balik ke pondok. Sempet ketemu bentar, gue nyatain perasaan gue waktu itu, dan dia cuman bilang, kalau gue serius sama dia, gue harus sabar nunggu dia sampe lulus dari pondok dan kuliahnya disana.
Ini berarti gue harus lulus juga dari kampus dengan prestasi gemilang dan dapet kerja yang bagus pula. Kalau Hanifa yakin gue bakal nungguin dia, gue pun juga harus yakin sebenernya dia juga sayang sama gue. Ok Hanifa, InsyaAllah.

“Cukup. Materi bahasan skripsi kamu cukup menarik. Tanpa menonjolkan kefanatikan terhadap salah satu agama, kamu bisa membawa pembaca tulisan ini untuk mengikuti arus fikir kamu, saya akui kamu memang yang terbaik se-angkatan ini. Selamat, kamu lulus,” kata professor Ashfi yang saat itu jadi pengujiku.
“Terima kasih, Prof,” Subhanallah.
Gue udah lulus. Alhamdulillah terbaik seangkatan. Sekarang gue siap buat masuk dunia penuh tanggung jawab dan keberhasilan. Dan farewell party digelar sederhana setelah acara wisuda.

“Kalian mau ngundurin diri? Kenapa Raka, Ilham? Selama ini menurut saya kinerja kalian di café ini cukup bagus, dan apa kalian ngerasa kalau gaji disini cukup kecil untuk sarjana hukum seperti kalian?”
“Astaghfirullah, bukan begitu, Pak. Gaji disini sudah cukup sekali buat saya dan Ilham. Tapi kami berdua pengen buka lapangan kerja sendiri, Pak. Kebetulan Ayah Ibunya Ilham punya peternakan bebek, dan kualitasnya bagus, jadi kami berencana membuka usaha makanan dari olahan bebek. Jadi bapak jangan salah paham dulu,”
“Iya, Pak, lagian kita emang sarjana hukum, tapi kayaknya keberuntungan dan kesuksesan kita ada di usaha bebek ini, jadi bapak tolong izinin kami ngunduri diri ya,” kata Ilham menimpali.
“Baiklah kalau begitu. Saya izinkan kalian resign dari sini. Dan, ini gaji terakhir kalian,” kata pak Sam manager Duan Café sambil menyerahkan 2 amplop pada kami.
“Makasih, Pak,” kami terima dan berjabat tangan dengan beliau.
“Saya harap kita bisa bertemu lagi dan bisa bekerja sama nantinya.”
“InsyaAllah, Pak.”
Syukurlah semua berjalan lancar. Gue sepakat sama Ilham mau mulai usaha makanan dari olahan bebek. Prospeknya lumayan soalnya.

Kwek.. kwek.. kwek.. kwek…
Nyanyian bebek-bebek laper nyambut kedatengan gue sama Ilham yang lagi bawa pakan buat mereka.
“Iya, Sayang, sabar. Papa datang, Nak,” kata Ilham penuh sayang.
“Ha, ha, ha, udah gila lu? Masa bebek dipanggil sayang.”
“Heh, bebek juga butuh kasih sayang tau. Kata nyokap gue, kalau mau bebeknya makan dengan lahap apa yang lu kasih, lu harus rebut dulu perhatian si bebek, salah satunya ya manggil sayang gini,” katanya meneruskan memberi makan.
Usaha gue mulai dari melihara bebek. Susah-susah gampang ternyata. Yang paling seru sih, waktu mandiin bebek di kali. Gila, mereka berisik banget, tapi tetep, budaya antri nggak pernah mereka tinggal.

Saat mandiin bebek, kadang gue juga jadi keinget Hanifa. Dia kan juga rada cerewet, tapi justru cerewetnya yang bikin gue kangen. Kira-kira dia lagi apa ya di pondok, udah hampir 2 bulan gue nggak tau kabarnya dia. Ya, semoga dia baik-baik ajalah disana.
“Woe, nglamun aje lu. Yang kandang paling ujung belum lu kasih makan tuh, kasian pasti mereka udah pada laper.”
“Iye, iye.”
Dan, inilah warung baru gue sama Ilham, “ALA BEBEK SAYANG”. Namanya terinspirasi dari panggilan sayang pada bebek-bebek di kandang.
Alhamdulillah usaha yang gue rintis sama Ilham lumayan hasilnya. Modal awal sih masih dari ortunya Ilham, tapi kita yakin, dalam waktu kurang dari setahun semua udah bisa kita kembaliin.

Hari ini tepat 2 tahun warung gue berdiri. Dan, itu berarti kurang seminggu lagi Hanifa akan menjalani wisuda kelulusan dari pondok dan kuliahnya disana.
Tapi, sampe hari ini gue belum pernah kontak sama dia. Gue cuman dikasih tau sama ayahnya tentang keadaan dia. Ya, setidaknya, setelah gue udah punya usaha sendiri, gue berani nanya-nanya tentang Hanifa ke ayahnya, dan syukurlah beliau juga ngeresponnya baik.

Cerpen Karangan: Ashfi Raihan
Blog: toknowthefuture.blogspot.com
Nama: Ashfi Raihan

Kategori:Cerpen Islami
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: